Sandi Langkahi Makam Pendiri NU, Nahdiyin Mengadu ke Hasto

0
34

Pertama.id-Sejumlah warga Nahdatul Ulama (NU) menemui Sekretaris Tim Kampanye Nasional Joko Widodo – KH Ma’ruf Amin (TKN Jokowi – Ma’ruf) Hasto Kristiyanto di Surabaya, Jumat (16/11). Para nahdiyin itu mendatangi Hasto yang sedang berada di Surabaya dalam rangka rapat konsolidasi Tim Kampanya Daerah (TKD) Jokowi – Ma’ruf Provinsi Jawa Timur.

Maksud kedatangan para nahdiyin itu adalah mengadukan aksi Calon Wakil Presiden (Cawapres) Sandiaga S Uno yang melangkahi makam salah satu tokoh pendiri NU KH Bisri Syansuri di Jombang, beberapa waktu lalu. Warga menyampaikan berbagai unek-unek yang intinya merasa tersinggung karena makam tokoh yang dihormati nahdiyin dilangkahi.

Hasto yang dalam kesempatan itu didampingi Ketua TKD Jokowi – Ma’ruf Provinci Jatim Mahfud Arifin mengaku memahami kegelisahan nahdiyin. “Kami memahami kegusaran warga NU terhadap tindakan tidak terpuji Sandiaga yang melangkahi makam almarhum KH Bisri Syansuri,” kata Hasto.

Sekretaris jenderal PDI Perjuangan itu menambahkan, ziarah kubur seharusnya didasari niat suci dan penuh rasa hormat. Dalam pandangan Hasto, tindakan Sandiaga melangkahi makam tidak hanya melukai perasaan warga NU, tapi juga mencerminkan ketidakpahaman terhadap kepribadian bangsa sendiri.

“Bahaya kalau negara dipimpin oleh seorang yang tidak memahami kepribadian bangsanya dan menjadikan ziarah kubur hanya sebagai pencitraan demi dapat dukungan keluarga nahdiyin,” tegas Hasto.

Politikus asal Yogyakarta itu menyebut ziarah Sandiaga yang didasari motif untuk berkuasa bakal menuai karma secara politik. Menurutnya, tindakan mantan wakil gubernur DKI itu telah menyentuh hal yang paling elementer terkait dengan karakter pemimpin yang seharusnya respek terhadap tradisi keagamaan dan kultur bangsa.

“Tidak heran kampanye belum lama berlangsung, mereka sudah tiga kali meminta maaf. Jadi pemimpin itu tidak boleh grasah-grusuh, emosional, main ancam, dan mengedepankan pencitraan seolah agamis,” tutur Hasto.(jpg/jpnn)

LEAVE A REPLY