Kemenkominfo Sikat 1.700 Berita Hoaks di Dunia Maya

0
30

Kemenkominfo Sikat 1.700 Berita Hoaks di Dunia Maya - JPNN.COM

Pertama.id, SURABAYA – Era digital memiliki tantangan yang besar dengan munculnya penyebaran hoaks. Informasi palsu yang menyebar di media sosial sangat berpengaruh terhadap pola perilaku masyarakat.

Hal itu disampaikan Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) dalam acara Expert Sharing di Aula Garuda Mukti Kampus C Universitas Airlangga (Unair).

Menurut dia, era digital sejatinya bisa dimanfaatkan dalam hal positif. Salah satunya mengawinkan digital untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

”Banyak bukti era digital ini bisa membangkitkan ekonomi masyarakat Indonesia. Market place bekerja dengan cara share economy seperti Gojek, Tokopedia, dan lain-lain,” katanya.

Namun, tantangan dan ancaman terbesar pada era digital adalah hoax yang mudah disebar melalui media sosial (medsos). Saat ini Kemenkominfo giat memeranginya di medsos. Ada sekitar 1.700 berita palsu yang terjaring.

”Banyak permasalahannya. Ada masalah sosial, bencana, hingga pemilu,” ujarnya.

Rusdiantara menuturkan, hoax tentang pemilu tergolong banyak. Karena itu, dia menyarankan anak-anak muda, khususnya mahasiswa Unair, untuk ikut mendorong konten media sosial agar menjadi lebih baik.

Mahasiswa harus ikut menyebarkan informasi hoaks kepada masyarakat di media sosial. ”Pesta demokrasi harus fun. Anak muda harus menggunakan hak pilihnya, baik untuk pemilihan umum legislatif maupun presiden,” ucapnya.

Plt Kepala Biro Humas Kemenkominfo Ferdenandus Setu menambahkan, hoaks yang terdata di Kemenkominfo pada Januari 2019 berjumlah 175. Sebanyak 81 di antaranya terkait pemilu. Sementara itu, terdapat 62 hoax pada Desember 2018.

”Per 8 Februari ini saja sudah ada 15 hoax,” tuturnya. (ayu/c15/dio/jpnn)

Sumber : JPNN

LEAVE A REPLY