Gerindra Tak Ingin Ada Demo di MK, Lebih Baik Berdoa di Rumah

0
40

Ketua DPP Partai Gerindra Sodik Mudjahid mengatakan, Prabowo Subianto – Sandiaga Uno sudah sejak awal mengingatkan masyarakat tidak perlu melakukan aksi demonstrasi di Mahkamah Konstisusi (MK).

Hal ini diungkap Sodik merespons rencana Persaudaraan Alumni atau PA 212 yang dikabarkan akan menggelar aksi superdamai 26 – 28 Juni 2019 di depan gedung MK, bertepatan momen pembacaan putusan sidang sengketa Pilpres 2019.

“Ya, kami ingin tegaskan sekali lagi permintaan dan imbauan Pak Prabowo bahwa tidak usah ada demo lagi di MK,” kata Sodik di gedung DPR, Jakarta, Senin (24/6).

Anggota Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto – Sandiaga Uno itu mengatakan, pasangan capres dan cawapres nomor urut 02 sudah menempuh formal konstitusional lewat MK.

Karenanya, tidak perlu lagi ada demonstrasi. Dia menegaskan, kalau ada demonstrasi itu bukanlah dari BPN Prabowo – Sandi. Menurut Sodik sebaiknya berdoa supaya permohonan Prabowo – Sandi dapat dikabulkan hakim MK.

“Kalau mau, berdoalah di masjid masing-masing, di tempat ibadah masing-masing agar hakim MK diberi petunjuk dan keberanian untuk membangun sebuah paradigma baru, yang tidak melihat kecurangan hanya sebatas angka-angka tetapi secara komprehensif,” ujarnya.

Sekali lagi, Wakil Ketua Komisi VIII DPR itu meminta tidak melakukan demonstrasi di depan MK. Bahkan hal ini sudah disampaikan berulang kali oleh Prabowo – Sandi maupun BPN.

“Beliau meminta sami’na wa atho’na, aku dengar permintaan Pak Prabowo dan aku ikuti apa yang disampaikan Pak Prabowo,” paparnya. (boy/jpnn)

sumber:JPNN

LEAVE A REPLY